Beralih ke Lain Framework

Berpindah : Waktunya pindah ke lain framework?

Ah sudah tidak terasa sudah berapa lama saya menggunakan framework codeigniter (ngeluh tapi sombong) ya padahal saya ini bukan #prohemer aseli, hanya tukang ketik abal-abal. Buat program yang bisa menghasilkan duit banyak pun belum pernah. Iki kok jadi #surhat digital ngene..

Sudahlah, skip sahaja paragraf pertama tadi, ga penting ko. Jadi gini seiring berjalannya waktu, saya merasa sudah ngga cocok sama codeigniter, mungkin lebih tepatnya adalah ngga pas #opotoh. Pokoknya udah ga sreg aja gitu. Sudah terlalu banyak web, buku, tempat pelatihan yang mengjarkan framework ini. Bahkan saya kemaren lihat di silabusnya salah satu Institut besar ada yang pake codeigniter. Kalo sudah gini saya jelas kalah pasaran donk, lah mereka di dukung oleh #prohemmer aseli jhe ga kaya saya yang abal-abal gini. Akhirnya saya pilih banting setang (karena saya belum punya mobil jadi ga bisa banting setir, doakan saya ya teman biar bisa beli mobil #surhat) untuk pindah menggunakan framework yang lain.

Kata mantan pimpinan saya dulu gini, kalo mau terkenal jadilah yang “BEDA”, makanya saya mau beda, ga mau bahas yang lain trend sekarang.

Kesimpulan : Saya sudah ga nulis lagi tentang codeigniter, dikarenakan kemapuan saya mentok di situ 😛

Untuk artikel selanjutnya, masih dalam tahap pengembangan. Lebih tertarik ke yii untuk PHP, Rails untuk Ruby, NodeJS untuk Javascript (masih dalam tahap #wacana)

  • Kok malah lebih ke Yii mas?
    gak ke laravel aja?

    • ya itu kan dulu nulisnya, waktu laravel belum muncul 🙂 sekarang mulai konsen ke situ