Kembali ke KDE

Setelah beberapa bulan pake XFCE untuk Desktop Environtment di Mesin saya, akhirnya saya putuskan kembali ke #KDE.

XFCE memang simpel, saking simpelnya fitur yang setiap hari saya butuhkan terkadang sulit ditemui di XFCE. contohnya split window di dolphin ga ada di thunar, kemudian untuk pindah ketika pake Projektor atau HDMI juga menurut saya agak ribet. Fitur search alt+f2 nya KDE menurut saya juga fitur yang sangat powerfull yang belum saya temui di XFCE.

Sempet install GNOME3 sih, bagus, elegan, fiturnya juga lumayan, cuma agak panas di laptop saya. Jadi sementara #KDE lah yang saat ini cocok di mesin #arch saya

  • Gogon

    waini! jios pak dos xD

  • Harry Yunanto

    Cinnamon wae pak 😀