Belajar Symfony: Pengenalan dan Instalasi

Akhirnya nemu bahan buat ditulis dan buat diisengin.

Masih tidak beralih ke bahasa pemrograman PHP a memang saya bisanya di situ, mau belajar yang lain belum nyandak waktunya. Kali ini saya mulai nguprek framework Symfony 2, iya symfony (pake gaya dodit). Kenapa symfony? Ko engga lap pel eh laravel aja? Ya karep-karepku to ya,,wis bosen nyoba laravel, bingung sama blade template :D, akhirnya mandeg deh. Dan lap pel laravel itu pake dependesi punya symfony lho, jadi sekalian aja aja ambil babonnya 😀

Symfony, dari namanya dalam pikiran saya adalah framework yang diciptakan sambil nyanyi atau orkestra? Ah abaikan saja…. saya pilih framework ini sebenaranya udah lama, cuma dulu mau belajar kesusu ditawarin lap pel laravel, jadi mandeg deh. Ini mulai ada waktu buat install lagi dan nguprek lagi.

Disclaimer :

saya ini ga jago-jago amat lho ya, belum kaya master-master yang di internet itu. Saya cuma amatiran. Jadi nanti tulisan disini ya sesuai kemampuan saya.

Setiap perintah dijalankan di konsole/ terminal. Sesuaikan path PHP dulu kalo di windows, supaya PHP nya bisa dijalankan lewat terminal (maaf ga pake windows)

Sekilas

Sekilas tentang symfony bisa dibaca di web ofisialnya ya. Intinya saja, bagi saya symfony adalah framework yang lengkap dan memudahkan, tidak perlu membuat file secara manual, namespace, generator yang lengkap dan tentunya dukungan yang kuat dari sensio labs.

Instalasi

Instalasi symfony sangat mudah, tinggal pake composer nanti dependensinya di donlot secara otomatis. Perintahnya gini (bisa di ketik dimana saja, /home./public_html, etc) kalo ada perintahnya, ikutin aja (tekan enter enter 😀 )

composer create-project symfony/framework-standard-edition myproject/ '~2.5'

 

bagi yang belum ngerti composer, ada ko di artikel sebelum-sebelumnya.

Menjalankan

Sebelum dijalankan, di check dulu apa mesin PHP yang ada sudah bisa menjalankan symfony. Caranya masuk ke direktory ‘myproject’ dan ketik

cd myproject/ #masuk ke direktori myproject

php app/check.php

kalo semua OK, berarti kita bisa lanjut, jika masih ada error silahkan googling untuk dibenerin dulu :D, selanjutnya adalah menjalankan server-nya bawaanya PHP aja biar gampang, caranya ketik

php app/console server:run

jika sukses maka ada tulisan Server running on http://127.0.0.1:8000 , kemudian buka deh browsernya, dan arahkan ke alamat itu. Wholaaaa… akan tampil seperti berikut

 

Di halaman tersebut juga tersedia demo dan contoh script yang digunakan. Bisa dicoba-coba dulu. Kalo masih bingung ya gapapa, nanti juga terbiasa 🙂

 

semoga bermanfaat